bulan September | dzalika kemana?

*boleh di baca, boleh di copy, boleh di petik hikmahnya, boleh di share, tapi tolong untuk tidak menghapus sumbernya (penulis aslinya)*

"Dzalika kemana sih?"
Kurang lebih hampir setiap orang (yang kenal gue) ngomong kayak gitu sejak september sampai pertengahan november. Mau temen kuliah, temen kerja, temen organisasi, temen SMA, temen SD, temen di sosial media, pokoknya semua temen gue pertanyaannya sama : "Dzalika kamu kemanaaaa?!"
Di sms nggak bales, di telpon nggak ngangkat, di samperin kerumah nggak ada, di kampus nggak ada, di tempat kerja nggak ada, di jejaring sosial nggak aktif, nongkrong sama temen-temen pun udah nggak pernah. Ini terjadi kira-kira sejak awal september. Jawabannya? Gue juga nggak tau gue kemana. Tiba-tiba hilang gitu aja, tapi gue masih hiduuup kok! Gue ada disini, nggak kemana-mana, tapi kenapa gue nggak ada pas dicariin, itu juga pertanyaan yang gue nggak tau mesti jawab apa, tapi gue punya alasan kenapa tiba-tiba gue begitu...
••
September itu emang bulan yang paling luar biasa, mengajarkan banyak hal, mengajarkan kalau gue nggak selamanya bisa dapetin apa yang gue mau (mengingat selama 20 tahun ini gue selalu bisa mendapatkan apa yang gue inginkan), mendidik gue jadi paham tentang kedewasaan.
Di postingan sebelumnya gue pernah bahas kalau gue suka sm seseorang di bulan April. Setelah bertemu dia, gue ngerasa hal apapun, kejadian apapun, masalah apapun, gue maunya cerita sm itu orang. Gue ngerasa gue udah nemuin orang kepercayaan dan sejak itu mungkin bisa dibilang gue jadi tertutup ke temen-temen. Sebenarnya bukan tertutup, tapi gue udah nemuin orang yang pas buat jadi teman cerita. Buat gue ini cowok fungsional. Bisa jadi kakak, adik, temen, sahabat, guru, dokter, konsultan, dan semua profesi ada di cowok ini sampai gue berani naruh dia ada di prioritas ke3 dari enam prioritas. Tapi gue nggak tahu dia ke gue itu gimana, dan selama gue kenal dia, tiba2 aja di bulan september itu kita lost kontak.
••
Lost kontak. Sama artinya dengan gue kehilangan temen cerita. Sama artinya dengan bikin gue jadi pendiem karena meskipun banyak hal yang mau diceritain, gue cuma mau di share ke orang itu. Jadilah gue tertutup dan kalau urusan dikampus udah kelar, gue langsung pulang, nggak nongkrong sama anak-anak kayak biasanya. bayangin, hampir sebulan gue (seolah) menutup diri dari lingkungan, tapi sebenernya bukan itu maksud gue. Gue cuma sedang belajar untuk menghargai waktu, belajar menjadi dewasa.
Tapi ternyata temen-temen itu nggak bisa terima dengan sikap gue yang berubah jadi pendiam.
banyak yang bilang kalau gue beda. Padahal dulu temen-temen gue protes klo gue sering dikampus sampe malem, skr mereka protes knp gue tiap beres kelas langsung pulang. Dulu mrk protes knp gue sibuuuuk bgt organisasi sm kerja smpe ga ada wktu buat mrk. Skr mrk protes setelah gue berenti kerja. Dulu mrk protes knp gue itu cerewet bgt nge-sms-in mrk buat makan, buat rajin kuliah, buat ttep solat, buat aktif di organisasi, pkoknya gue selalu sms semua org almost everyhour. Sekarang, sejak gue nggak pernah smsin mrk, skr mrk protes, "za kemana aja". Beberapa teman malah marah2 sm gue, nanya gue pny masalah apa, maksa2 gue buat ngomong tentang masalah gue, padahal gue lg ga ada masalah.
Gue cuma belajar jadi dewasa.
Sampai akhirnya gue sadar, jadi dewasa itu nggak kayak gini, jadi dewasa itu bukan berarti kita harus diem, serius, bijak tiap saat, tertutup sama lingkungan, nggak kayak gitu.
Kalau dewasa seperti itu, gue nggak mau jadi dewasa, karena Gue nggak bisa ninggalin sikap cerewet dan bawel gue. Sempet ada satu temen, ngomong sesuatu ke gue yang kata-katanya menyentuh banget (gue nggak tahu dia ngomong dari hati apa asal ngomong). dia bilang : "Dza kamu kemana aja, kita ini butuh kamu yang selalu ada buat kita..."
Jujur, tersentuh banget denger dia ngomong gitu, ngerasa kalau selama ini gue emang dihargain kehadirannya. But everything is changed already: gue tetap jadi orang yang tertutup, meskipun gue bisa balik jadi orang yang ada buat temen-temen, sudah bisa dihubungi, dan kembali ceriaaaa.
••
Jadi, itulah alesannya. Tapi gue juga masih nggak bisa jawab gue kemana saat itu, menghilang kemana? yang pasti gue yang ceria, yang cerewet, yang rese, dan tukang telat ini sudah kembali, dan insya Allah akan selalu ada buat siapapun yang membutuhkan gue :)
••
Intinya, dewasa itu bukan soal kamu mengubah jati diri kamu. Bukan soal kamu mengubah keceriaan kamu menjadi pendiam. Bukan soal menghilangkan jadwal nongkrong kamu sama teman-teman. Dewasa itu, ketika kamu bisa bijak menyikapi persoalan hidup di waktu yang tepat, dan dewasa itu (menurut teori gue) adalah kematangan seseorang dalam memaknai kehidupannya sendiri.
Semoga aja sikap gue saat ini (yang menurut sebagian orang nggak dewasa) bisa menjadi lebih baik di tahun 2013 nanti.

Sampai ketemu tahun depan! :)

Published with Blogger-droid v2.0.9

Comments

Popular posts from this blog

[BEAUTY CORNER - 02] Dewa Kelembapan, si Vaseline Petroleum Jelly

[Beauty Corner - 14] Nih, Lima Macam BB Cream yang Perlu Kamu Coba!

Lima Tempat yang Perlu Kamu Datangi Kalau ke Cibinong